Archive for December 11th, 2007

o.t.o.h.

sepertinya mimpiku terlalu muluk.

bukan mimpi semacam bisa terbang dan punya kekuatan seperti superman, bukan mimpi seperti itu.

hanyalah mimpi tentang idealisme hidup. kehidupan ini. sederhana dan bisa aku mulai dari diriku sendiri dan memang seharusnya aku memulai mewujudkannya dari diriku sendiri.

masalahnya, dunia ini bukan milikku sendiri. semua idealismeku, sebagus apapun itu, seindah apapun juga, pasti akan bersinggungan dengan tajamnya dengan idealisme orang lain. hal yang biasa yah?

menjadi luar biasa dan menjadi berat karena aku sendirian. bahkan lingkup lingkungan terkecilku pun tidak mendukung perubahan yang aku inginkan sesuai dengan idealisme-ku tersebut.

so? yes! i feel so alone in my world.

but i’m okay!

pastilah okay! secara masih bisa meng-apdet jurnal ini.

secara masih hidup dan bernafas serta memamah biak dengan gembiranya.

secara masih dianggap waras dan merasa masih punya sisa sisa kewarasan (yang sepertinya semakin menipis nee… 😛 )

and yes, i’m okay even though i feel so lonely.

but i’m okay.

luv you too… :)

dan kali ini, giliran din yang memberikan tendangannya ke otakku yang akhir akhir ini semakiiiin lemot 😀 .

kronologisnya sebagai berikut:

me: bu…
me: mo curhat!
me: boleh?
din: boleh
me: itu… beberapa hari terakhir ini, semuanya… aku bilang semuaaaaanya mendukung kata otakku…
din: maksudnya??
din: maksudnya??
din: maksudnya??
din: maksudnya??
din: maksudnya??
din: maksudnya??
me: begini…
din: maksudnya??
me: analoginya aja yak…
din: maksudnya??
din: maksudnya??
din: hang ya??
me: sik sik bentar
me: ada fax masuk
me: iya…
me: pan doaku yaa… “Tuhan kalo perkara A ini baik utkku dekatkan, jika jelek untukku jauhkan.” secara otak dan logika perkara A tersebut adalah buruk bagiku tapi secara hati, aku tau aku menginginkannya dan dengan keinginan segedhe ini aku tau dan yakin aku bisa berjuang sekeras apapun….
me: hnaaa….
me: beberapa hari terakhir ini, Tuhan dan semuanya…. semuanya… menjauhkan aku dari perkara A dan yaa….aku tau, sekeras apapun keinginannku tapi kalo DIA tidak menjatah hal tersebut untuk aku, ya tetep aja aku gag bakal dapat…
din: ya… mungkin demikian
din: setuju…

din: kamu berdoa, dan doamu terjawab
din: aku juga ngerasa gt pas soal si mistah kemaren itu
me: dan mendadak, beberapa menit yang lalu…danggg! semua yang mendukung logika menghilang dan langsung satu hal yang mendukung hati muncul dan menguat…
din: mmm
me: kadang, aku merasa Tuhan becandanya keterlaluan…
din: so?
din: seberapa kuat?
din: mungkin ini jawaban juga?
me: sangaaaaaaaaaaaaaaatttttttttttttt kuat!
din: mmm…. so gimana?
me: jadi? jawaban yang manakah yang bener?
din: mana yg lebih kuat?
me: gimana? aku juga bingung….
me: keduanya sama kuat…
me: dan kalo sama kuat seperti ini, apakah aku harus menyerahkan kepada waktu untuk menjawabnya??
me: dan selama waktu berjalan itu, aku harus menyikapinya seperti apa?
din: istikharah aja
me: i cant believe it now
me: ada saatnya di mana, aku memang amat sangat teramat mempercayai sholat istikharah tersebut…
me: tapi pada satu moment, di mana aku bermasalah dan aku membicarakannya dengan si ibu muda (temen kuliahku yang sekarang menikah dengan ustad muda tetangga rumah di surabaya sini)…
me: kata si ibu muda, gag semua orang bisa sholat istikharah dan mendapat petunjukNYA, dibutuhkan suatu kebersihan hati yang bener2 bersih utk mendapat petunjukNYA.
din: mmmm……
me: dan pas waktu imas sholat, bukankah sebenernya imas sudah punya kecenderungan dari semua pilihan yang ada? dan apakah imas yakin dengan kebersihan hati imas?
me: bla..bla…bla………
me: *merapikan jilbab dan menyamar menjadi ustadzah*
din: mmm yg itu aku gak tau……
din: dan aku sekarang cenderung gak terlalu setuju sama sikap2 seseorang yg mengklaim sangat tahu sekali dg bagaimana cara Tuhan bekerja dan bertindak
me: iya bu….
me: aku juga semakin ke sini semakin merasa gag tau dan gag yakin tentang cara kerja Tuhan…
me: dan yang ada, segala sesuatunya jadi gamang seperti ini….
me: so how?
me: *bete!*
din: nggak… maksudnya sih, kalo aku, tetap yakin, Tuhan itu maha baik…
din: kalo ngomongin ini sebenernya kapasitasku lagi amat sangat terbatas
me: iya, Tuhan itu MahaSegalanya, termasuk Maha Tidak Baik, tergantung darimana kita melihatnya
me: kepercayaan tentang ke-MAHA-an NYA itu masih banget banget ada di hati, bu…
me: cuman imbasnya, jadi semakin tidak bisa memutuskan…..
me: kok off….
me: lampu mati?
me: btw, nun bilang…. “senangnya kalau para sahabatku sedang saling mengobati sakit jiwanya dengan chat”

din has signed back in. (2007/12/11 15:27)

din: maaf ya bu……
din: kalo masalah tidak bisa memutuskan, sepertinya itu dari imasnya
din: mungkin udah ada jawaban yg diberi…..
me: iya. bener banget
din: tapi lagi2 imasnya yg masih memperimbangkannya, dan akhirnya bingung lagi, dan akhirnya seperti ini lagi
din: tapi asli deh, kurasa ini adalah so tou yg gak bisa memutuskan…
me: hehehehehhehehe
me: hmm…
me: *berpikir*
din: tapi asli deh, kurasa ini adalah so you yg gak bisa memutuskan…
me: iya siyh, memang beneeeeeeer banget kalo aku tidak diberi kemampuan untuk tidak bisa memutuskan dengan tegas
me: dan juga, dalam kasus yang sekarang ini, jawaban pastinya juga blom ada, bu…
me: semua masih serba mengambang…
me: dan selain aku tidak bisa memutuskan, aku juga bukan tipikal penyabar…
me: jadi, keadaan mengambang adalah so not me…
me: and i’m stuck in the middle…..
me: semakin takut untuk berani memutuskan dan bersikap
me: tapi juga semakin membenci keadaan mengambang ini…
din: jawaban sih gampang bu…
din: kan udah ada, tinggal milih
din: masalahnya imas berani gak nanggung resikonya?
din: waktu imas bilang udah milih logika, itu udah memutuskan mengambil satu jawaban yah?
me: he’eh…
din: yah, kalo sekarang jadinya begini… itulah resiko… tanggung with gentle dong bukan malah menyesali apa yg udah kita pilih
me: bukan bu…
me: bukan begono
me: sebenere dari awal, aku lebih cenderung memilih hati…
din: kalo emang yg kita pilih kemarin salah, ya perbaiki sekarang…
din: bukan malah bingung lagi…
din: berarti jawaban yg kemaren gak valid
din: gitu kan?
me: dan ya, rintangan amat berat karena semua orang bilang aku “bodoh” karena keukeuh bermimpi…
me: tapii…
me: sekuat apapun aku memutuskan, tetep aja aku tau kekuatan keputusanku itu satu tingkat di bawah kekuatan keputusan ALLAH, jadii….
me: ketika aku memutuskan mengikuti hati… aku tau dan sadar jika ternyata takdir berkata logikaku, ya sutra…. sementara kemarin, beberapa hari terakhir ini… sepertinya takdir semakin cenderung ke logika dan karenanya, aku membiasakan diriku…
me: untuk menerima takdir yang sejalan dg logika…
me: dan kupikir hingga kemaren, aku udah bisa dealing dengan hatiku untuk mengalah dan dengan ikhlas menerima logikaku sebagai takdirku….
me: eeeehhh… hari ini, gag disangka, gag dinyana…. mendadak aja semua logika itu terpatahkan dan hati yang berkuasa lagi…
me: begono
me: *phew… panjang….*
me: *numpang ngeblog…*
din: kayaknya penyakit tidak bs memutuskannya imas sudah sangat kronis
din: keadaanmu mungkin selalu ada orang lain yg memutuskannya untuk imas
din: dan ketika imas sendiri gak mau orang lain memutuskannya buat imas….
din: so u mencari pihak lain, dalam ini takdir Allah untuk dilabeli pihak yg memutuskan
din: gitu?
me: sik sik
din: atau secara gak langsung gt?
din: for God sick, berhenti berharap pihak lain memutuskan perkara imas !!!
din: *phewww……………….*
din: imas…….
me: sik ya buu….
me: kerja duluuu….
din: ok, aku lanjutin aja yah, nanggung nih emosinya, kalo gak dikeluarin ntar jadi jerawat
me: iyaa…
me: din ngomong semua aja, aku tak ngetik surat kerjaan dulu yak
din: imaassss….. belum juga yah?
din: im speechless
me: sik yaaa…
me: kerjaan
me: sudah…
me: bukannya…. memang keputusan DIA yang berlaku?
me: betewe… yoih, yoih… udah amat sangat kronis bin akut
din: iya… tapi bijaksanakah selalu mengungkit2 ”keputusan Dia yg berlaku” sehingga membatasi diri untuk mengembangkan setiap hal seoptimal mungkin?
din: i mean, imas itu terlalu terpaku sama ” keputusan Dia yg berlaku” sampai2 gak punya keputusan sendiri…
me: iya yak?
me: *baru sadar*
me: kalo dalam hal ini, ya aku memutuskan mengikuti keinginan hati…
me: tapi buu…..
me: huwaaaaaaaaaaaa…………….. berliku bangeeeeeeeeeetttttttt…………..
me: terjal sekaliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
me: gelap sekaliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
me: secara aku juga sangat percaya kalo keputusan berdasarkan otak biasanya cenderung lebih mudah menjalaninya tapi hasil akhirnya lebih bisa menimbulkan bibit kekecewaan…
me: tapi kalo kata hati, perjalanannya susah sesusah susahnya tapi hasil akhirnya biasanya bisa aku terima dengan super duper ikhlas
me: tapiii…………..
me: beraaaaaaaaaaaaaattttttttttttttttnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
din: ya kalo itu yang jadi pilihan imas, jalani aja, kalo gak mau, ya cari jalan lain yg lebih enak
me: *mencoba membeli lampu canggih buat menerangi jalan*
din: semangat…
me: selain berat, dan bener2 gambling…
me: dan hanya percaya kalo miracle does happen…
me: rasanya, gag akan ada seorang pun yang menyetujui langkahku ini, apalagi keluargaku
me: yah, sutralah….
me: semangat! kok bu…
me: cuman kadang eh sering aja bete kalo udah diajak becanda ma ALLAH
mee: tengkyuuuuuuuuuuuuuuu
me: betewe…
me: setelah din cerita kemaren, aku lumayan kaget
din: about what? my story about that biiipppp?
me: iya
din: so, what do you think?
me: enggak berpikir apapun kecuali kaget aja..
me: kupikir, diantara aku, nun dan din.. din adalah yang amat sangat normal
din: paling normal sih iya… diantara kita bertiga sih iya…
din: ya normal deh
din: normal kok
din: *apa sihh?? *
me: kesimpulanku…
me: eh, eh, nuns said through her email 😀 “teruskan perjuangan loe, Din… si imas emang pantes digitu-in, biar nyadar, biar ga stubborn, biar ga sakit jiwa, biar ga peragu, biar ntar2 kita ga perlu njenguk imas di menur…!!! Hehehe… * brasa chat berdua ama din, dan imas brada di belahan bumi yg lain* … 😛 ”
din: huahahahahhahahahahahha
me: huehehehehehehehe
din: hallo nun

me: hooooiii… *tendang nun dan din biar ke timbuktu dan arisan disana*
me: bu…
me: tengkyu yak…
me: untuk tendangannya sore ini
din: 🙂

hiks… pertemanan kami indah, bukan? bagiku… sangat indah sekali…

aku bilang… belahan hati, sahabat… antara din, aku dan nun…

*hugs eh big bear hugs buat din dan nun, semangat! ya bu…*

however, aku kagum… bahwa tendangan sekeras di atas masih blom bisa menyuruh otakku untuk bekerja lebih cepat.

susahnya…

and i love them… 🙂

baidewei, i do believe MIRACLE DOES HAPPEN!  i really do believe it!

dan aku pun sudah memutuskan untuk memilih apa dalam hal di atas tapi ya, seperti yang aku bilang di atas… jalannya berliku.

untuk mengikuti jalan hati, begitu berliku dan begitu sendirian karena hati adalah satu hal yang susah dijelaskan, susah dimengerti oleh pihak lain bahkan kadang oleh penyedia rumah hati ini.

however, aku yakin sudah memutuskan apa untuk hal di atas. semoga keputusanku tersebut tidak dijadikan permainan oleh pihak lain yang tahu betapa naive-nya diriku ini.

chayo!

lucu? kurasa tidak!

Tuhan, sebenernya siyh gag lucu sama sekali…

tapi ya sutralah! rasanya gag sopan kalo aku tidak ketawa sekarang ini, iya tokh?

jadi… mari kita tertawa bersama-sama!

haa!